• MTS NEGERI 6 KLATEN
  • Madrasah Mandiri Berprestasi

Sekilas Kurikulum Prototype Tahun 2022

Pengertian Kurikulum prototype  adalah kurikulum pilihan (opsi) yang dapat diterapkan satuan pendidikan(satpen) mulai tahun ajaran (TA) 2022/2023. Kurikulum prototype  melanjutkan arah pengembangan kurikulum sebelumnya (K-13).

Bila melihat dari kebijakan yang akan diambil para pemangku kebijakan, nantinya sebelum kurikulum nasional dievaluasi tahun 2024, satuan pendidikan(satpen) diberikan beberapa pilihan kurikulum untuk diterapkan di sekolah. Kebijakan kurikulum nasional akan dikaji ulang pada tahun 2024 berdasarkan evaluasi selama masa pemulihan pembelajaran.

Kurikulum yang biasa disebut Paradigma Baru ini akan diberlakukan secara terbatas dan bertahap melalui program sekolah penggerak dan pada akhirnya akan diterapkan pada setiap satuan pendidikan(satpen)  yang ada di Indonesia. Sebelum diterapkan pada setiap satuan pendidikan(satpen), mari kita mengenal 7 (tujuh) hal baru yang ada dalam Kurikulum Paradigma Baru ini.

Pertama, Struktur Kurikulum, Profil Pelajar Pancasila (P3) menjadi acuan dalam pengembangan Standar Isi, Standar Proses, dan Standar Penilaian, atau Struktur Kurikulum, Capaian Pembelajaran (CP), Prinsip Pembelajaran, dan Asesmen Pembelajaran. Secara umum Struktur Kurikulum Paradigma Baru terdiri dari kegiatan intrakurikuler berupa pembelajaran tatap muka bersama guru dan kegiatan proyek. Selain itu, setiap sekolah juga diberikan keleluasaan untuk mengembangkan program kerja tambahan yang dapat mengembangkan kompetensi peserta didiknya dan program tersebut dapat disesuaikan dengan visi misi dan sumber daya yang tersedia di sekolah tersebut.

Ke-2, Hal yang menarik dari Kurikulum Paradigma Baru yaitu jika pada KTSP dan kurikulum 2013 kita mengenal istilah KI dan KD yaitu kompetensi yang harus dicapai oleh siswa setelah melalui proses pembelajaran, maka pada Kurikulum Paradigma Baru kita akan berkenalan dengan istilah baru yaitu Capaian Pembelajaran (CP) yang merupakan rangkaian pengetahuan, keterampilan, dan sikap sebagai satu kesatuan proses yang berkelanjutan sehingga membangun kompetensi yang utuh. Oleh karena itu, setiap asesmen pembelajaran yang akan dikembangkan oleh guru haruslah mengacu pada capaian pembelajaran yang telah ditetapkan.

Ke-3, Pelaksanaan proses pembelajaran dengan pendekatan tematik yang selama ini hanya dilakukan pada jenjang SD saja, pada kurikulum baru diperbolehkan untuk dilakukan pada jenjang pendidikan lainnya. Dengan demikian pada jenjang SD kelas IV, V, dan VI tidak harus menggunakan pendekatan tematik dalam pembelajaran, atau dengan kata lain sekolah dapat menyelenggarakan pembelajaran berbasis mata pelajaran(mapel).

Ke-4, Jika dilihat dari jumlah jam pelajaran, Kurikulum Paradigma Baru tidak menetapkan jumlah jam pelajaran perminggu seperti yang selama ini berlaku pada KTSP 2013, akan tetapi jumlah jam pelajaran pada Kurikulum Paradigma Baru ditetapkan pertahun. Sehingga setiap sekolah memiliki kemudahan untuk mengatur pelaksanaan kegiatan pembelajarannya. Suatu mata pelajaran bisa saja tidak diajarkan pada semester ganjil namun akan diajarkan pada semester genap atau dapat juga sebaliknya, misalnya mata pelajaran IPA di kelas VIII hanya diajarkan pada semester ganjil saja.  Sepanjang jam pelajaran pertahunnya terpenuhi maka tidak menjadi persoalan dan dapat dibenarkan.

Ke-5, Sekolah juga diberikan keleluasaan untuk menerapakan model pembelajaran kolaboratif antar mata pelajaran serta membuat asesmen lintas mata pelajaran, misalnya berupa asesmen sumatif dalam bentuk proyek atau penilaian berbasis proyek. Pada Kurikulum Paradigma Baru siswa SD paling sedikit dapat melakukan dua kali penilaian proyek dalam satu tahun pelajaran. Sedangkan siswa SMP, SMA/SMK setidaknya dapat melaksanakan 3 kali penilaian proyek dalam satu tahun pelajaran. Hal ini bertujuan sebagai penguatan Profil Pelajar Pancasila(P3).

Ke-6, Untuk mata pelajaran(mapel) Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yang pada KTSP 2013 dihilangkan maka pada Kurikulum Paradigma Baru mata pelajaran ini akan dikembalikan dengan nama baru yaitu Informatika dan akan diajarkan mulai dari jenjang SMP. Bagi sekolah yang belum memiliki sumber daya/guru Informatika maka tak perlu khawatir untuk menerapkan mata pelajaran ini karena mata pelajaran ini tidak harus diajarkan oleh guru yang berlatar belakang TIK/Informatika, namun dapat diajarkan oleh guru umum. Hal ini disebabkan karena pemerintah melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi telah mempersiapkan buku pembelajaran Informatika yang sangat mudah digunakan dan dipahami oleh pendidik dan peserta didik.

Ke-7, Untuk mata pelajaran(mapel) IPA dan IPS pada jenjang Sekolah Dasar Kelas IV, V, dan VI yang selama ini berdiri sendiri, dalam Kurikulum Paradigma Baru kedua mata pelajaran ini akan diajarkan secara bersamaan dengan nama Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam Sosial (IPAS). Hal ini bertujuan agar peserta didik lebih siap dalam mengikuti pembelajaran IPA dan IPS yang terpisah pada jenjang SMP. Sedangkan pada jenjang SMA peminatan atau penjurusan IPA, IPS, dan Bahasa akan kembali dilaksanakan pada kelas XI dan XII.

Dalam implementasi Kurikulum Paradigma Baru ini Kemendikbud Dikti memberikan sejumlah dukungan kepada pihak sekolah.  Kemendikbud Dikti menyediakan Buku Guru, modul ajar, ragam asesmen formatif, dan contoh pengembangan kurikulum satuan pendidikan untuk membantu dan siswa dalam pelaksanaan pembelajaran.

Modul lebih dianjurkan disiapkan oleh guru mata pelajaran(mapel) masing-masing. Akan tetapi kalau pada tahap awal guru belum cukup mampu untuk menyusun modul pembelajaran, maka dapat menggunakan modul yang telah disusun oleh Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi.

Masih banyak yang perlu dipahami secara mendalam tentang Kurikulum Paradigma Baru ini sebelum diterapkan secara holistik pada seluruh satuan pendidikan. Berita baiknya kurikulum ini belum akan dilaksanakan dalam waktu dekat pada seluruh satuan pendidikan. Sehingga masih tersedia cukup waktu untuk warga sekolah khususnya kepala sekolah dan guru sebelum benar-benar mengimplementasikannya nanti.

Semoga informasi yang singkat tentang Kurikulum Paradigma Baru/prototype ini dapat menjadi pemantik bagi pelaku pendidikan di satuan pendidikan untuk mempelajari lebih jauh. Tempat belajar secara langsung tentang Implementasi Kurikulum Paradigma Baru ini tentunya pada sekolah penggerak yang telah terlebih dahulu menerapkannya pada tahun ajaran 2021/2021 ini.  Mari bersama mencapai pendidikan lebih baik untuk anak bangsa. Guna menyongsong era kenormalan baru, telah diwacanakan untuk membentuk kerangka kurikulum yang akan diterapkan pada tahun 2024. Namun sebelumnya didahului dengan kajian, pelatihan baru kemudian sampai penerapan pada ranah prototype.

Sehubungan dengan rencana implementasi kurikulum prototype  sebagai salah satu pilihan yang bisa dipilih satuan pendidikan, maka kami menyebarkan survei ini untuk mengetahui pemahaman dan sikap awal terhadap kurikulum prototype . Survei ini penting dalam menentukan bentuk dukungan yang tepat kepada satuan pendidikan agar siap menentukan pilihan kurikulum pada tahun ajaran mendatang.

Survei Kesiapan Implementasi Kurikulum Prototype  ini akan diadakan mulai 26 Januari hingga 2 Februari 2022. Silahkan luangkan waktu 5-10 menit untuk mengisinya. Isi sesuai kondisi sebenarnya karena tidak ada konsekuensi apapun

 

 

sumber :https://smpn8solo.sch.id/apa-itu-kurikulum-prototype

Komentari Tulisan Ini
Tulisan Lainnya
Pengumuman Prosus Gel II 2023

13/07/2022 07:32 - Oleh Gandung - Natsir - Dilihat 76 kali
MABIT Siswa Prosus MTsN 6 Klaten

Sejumlah 25 Siswa Program khusus mengikuti kegiatan Malam Bina Iman dan Taqwa (MABIT)  Senin- Selasa 27-28 Desember 2021. tampak siswa mengikuti dengan antusias. Madrasah Mandiri d

29/12/2021 11:49 - Oleh Gandung - Natsir - Dilihat 271 kali
Cover Shalawat

Matsaneka mengikuti lomba Cover lagu Shalawat Siswa Madrasah se Kab . Klaten Dalam Rangka Memperingati HAB Kementerian Agama 2021 Shalawat Asyghil - Nafisa Eriana Putri https://yo

24/12/2021 10:16 - Oleh Tasnim, S.Pd.I - Dilihat 445 kali
Pengumuman Kejuaraan Lomba Class Meeting OSIS MTs Negeri 6 Klaten

Acara penutupan Class Meeting OSIS MTsN 6 Klaten yang dihadiri oleh Kepala Madrasah MTsN 6 Klaten, Wakil Kepala Madrasah, Pembina OSIS, Dewan guru, peserta lomba serta sebagian peserta

15/12/2021 14:09 - Oleh Tasnim, S.Pd.I - Dilihat 372 kali
Kegiatan wisata religi dan observasi ke Firdaus Fatimah Zahra Semarang

Segenap Guru Pendidikan Agama Islam MTs Negeri 6 Klaten beserta beberapa dewan guru lainnya mengadakan kegiatan wisata religi dan observasi ke Firdaus Fatimah Zahra Gunung Pati Semarang

14/12/2021 08:42 - Oleh Tasnim, S.Pd.I - Dilihat 322 kali
Pertemuan Awal Kelas Program Khusus

Alhamdulillah, dengan Prokes yang ketat MTsN Klaten  dapat berkoordinasi dengan Guru Tahfidz Ustadz Rojun membahas hal-hal yang berkaitan dengan metode dalam tahfidz dan cara penye

27/07/2021 08:32 - Oleh Gandung - Natsir - Dilihat 272 kali
Qurban Matsaneka 2021

Alhamdulillah Keluarga besar MTsN 6 Klaten , Guru pegawai dan siswa Madrasah melaksanakan kegiatan Qurban yakni 9 ekor kambing yang di tasyarufkan ke Jamaah Masjid, Mushala maupaun Madr

17/07/2021 17:51 - Oleh Gandung - Natsir - Dilihat 304 kali
Penutupan Matsama Daring

Alhamdulillah, Kegiatan Masa Ta'aruf Siswa Madrasah (Matsama) MTsN 6 Klaten dalam jaringan yang diikuti 224 siswa baru telah terlaksana dengan lancar, mulai Hari Senin, 12 Juli 2021 s.d

14/07/2021 22:27 - Oleh Gandung - Natsir - Dilihat 226 kali
Rapat Dinas (Pembagian Tugas TP 2021/2022) Daring

Alhamdulilllah seiring dengan berkembangnya penyebaran virus Corona dan Upaya PPKM maka rapat Dinas Guru dan Pegawai  MTsN 6 Klaten tentang pembagian tugas Tahun 2021/2022  di

04/07/2021 17:56 - Oleh Gandung - Natsir - Dilihat 273 kali
PTS Genap 2021

Kegiatan  Penilaian tengah semester Genap MTsN 6 Klaten.  Dengan menerapkan Protokol kesehatan  Wali kelas menerima jawaban siswa dan menyerahkan soal baru.    

16/03/2021 09:34 - Oleh Gandung - Natsir - Dilihat 945 kali